بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Friends

Isnin, 23 Januari 2012

Keseronokan yang melalaikan

google image


Peringatan untuk diri sendiri..

Zaman yang semakin maju membuatkan manusia mempunyai banyak tempat untuk bersosial secara online. Kemajuan ini sedikit sebanyak mempengaruhi faktor kehidupan manusia. Perkara yang sepatutnya positif kini bertukar menjadi negatif. Saya pun sedikit sebanyak terkena juga tempiasnya, ianya dari segi pengurusan masa. Nak online waktu yang tenang hanya di larut malam. Siang masa tertumpu pada anak. Itu dari segi pengurusan masa, belum masuk bab mereka yang tersasar dari tujuan utama dan salah gunakan kemudahan yang ada.


Petikan dari sinar harian :

ALLAH melahirkan setiap anak Adam ke dunia untuk menjalani ujian-NYA seperti firman-NYA yang bermaksud, “(ALLAH) Yang menjadikan mati dan hidup, agar DIA menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan DIA MAHA PERKASA lagi MAHA PENGAMPUN.” (Surah Al-Mulk: 2).

Sebagai hamba-NYA, sepatutnya merasa sangat kerdil di hadapan Rabb yang MAHA PERKASA. Namun seseorang yang mengaku kesalahan yang dilakukan, bertekad tidak mengulangi lagi serta mohon ampunan daripada-NYA secara bersungguh-sungguh akan diampuni-NYA.

ALLAH SWT berfirman yang bermaksud: “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. KAMI akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai ujian (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada KAMIlah kamu dikembalikan.” (Surah al-Anbiya : ayat 35).

Sesungguhnya jaringan media sosial menyediakan kemudahan untuk pengguna berinteraksi. Namun kemudahan yang dicipta dengan izin ALLAH ini sepatutnya digunakan secara berpada-pada.

Penggunaan jaringan media sosial sepatutnya ditumpukan dalam pelbagai aktiviti bermanfaat seperti mengerat hubungan silaturahim secara jujur dan ikhlas, menyertai kumpulan forum yang membawa kebaikan, belajar mempromosi produk dan khidmat, serta bertukar-tukar maklumat berguna.

Menyentuh konteks penggunaan masa, hadis yang diriwayatkan Muaz bin Jabal, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak akan berganjak kaki anak Adam pada hari kiamat hingga disoal empat perkara: tentang usianya pada apa dihabiskannya, tentang masa mudanya dan apa yang diperjuangkannya, mengenai hartanya dari mana datangnya dan ke mana telah dibelanjakannya dan ilmunya apa yang telah dibuatnya” - (Riwayat At Tirmidzi).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terima kasih tinggalkan catatan di sini...