بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Friends

Ahad, 18 Disember 2011

Nilai cerdik dari apa?


Sebelum tu cuba lihat definasi cerdik dari kamus:
  1. dapat mengerti dengan cepat, berakal, pandai. Ayat: Ali seorang pelajar yang cerdik;
  2. banyak akal, licik, tahu tipu muslihat, pandai putar belit
  3. cerdik buruk (busuk) pandai (suka) menipu
  4. cerdik pandai (cendekia) (orang) cerdik lagi pandai, (orang) terpelajar
  5. cerdik bagai ekor kerbau peribahasa orang yang melakukan sesuatu yang bodoh dan merugikan diri sendiri
  6. kalau hutang akan berbayaran juga, tidak guna orang cerdik pandai peribahasa orang yang cerdik itu dapat mempertahankan yang salah menjadi benar (yang buruk menjadi baik)
  7. siapa cerdik tinggi naik, siapa calak menang berhitung peribahasa orang yang pandai bercakap putar belit akhirnya dipercayai juga cakapnya
  8. kecerdikan kepintaran, kepandaian
  9. kecurangan, kelicikan.
Nampaknya memang sudah termaktub cerdik tak semestinya cerdik untuk perkara yang baik tapi untuk buat sesuatu yang tidak baik juga dipanggil cerdik.

Sebenarnya tercetus idea nak menulis sebab rasa kurang berpuashati dengan kata-kata seorang graduan yang menulis komen yang tidak selari dengan taraf pendidikannya. Jika seseorang yang sudah berubah dari yang tidak baik kepada yang lebih baik (aurat). Bila yang dah berubah ni sebut tentang kebaikan graduan ni telah menyebut kembali kehidupan sebelum dia berubah. Kita tidak ada hak pun untuk menilai orang lain lebih-lebih lagi menyebut kembali "dosa" yang telah mereka tinggalkan. UI bukannya bagus sangat, malah hingga sekarang pun masih lagi belajar membersihkan hati. Kata-kata kita peribadi kita.

Tak mau cerita panjang... ada rakan blogger yang menulis sesuatu yang cukup bagus mengenai apa yang ingin UI sampaikan. Sila klik sini untuk baca apa yang dia tulis

Waallahuaklam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terima kasih tinggalkan catatan di sini...