بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Friends

Selasa, 23 Ogos 2011

Hati kita milik kita...



Tiba-tiba tergerak nak bercerita soal hati. Kalau diperhati memang UI suka bercerita soal hati.. Sebenarnya UI nak share pendapat. Hati kita milik kita... maksudnya diri kita sendiri yang patut menjaganya. Kalau kita inginkan yang terbaik dan yang elok2 sahaja.. hati kita kenalah sentiasa tuju ke arah itu. Jika kita memikirkan yang tidak baik sudah pastilah hati kita sakit dan rosak.

Banyak pengalaman yang UI dah lalu dalam hidup.. dan banyak pengajaran yang UI dapat. Hanya kita yang layak untuk hati kita.. tidak orang lain. Sebab hanya kita sahaja yang tau apa yang terbaik untuk kita. Hati kita bukan pada orang lain.. atau berharap orang lain jaga hati kita.. suatu hari bila orang itu lukakan hati kita.. kita juga yang merasa kesakitannya. Walau sayang mana pun kita pada seseorang.. jika Allah tarik balik nikmat tu.. kita juga yang sengsara. Kesedihan tu tetap ada dan kita pun tak lari dari rasa sedih bila disakiti dan ditinggalkan. Oleh itu persediaan awal itu perlu.. kena fikir qada dan qadar Allah. Pasti hati ni lebih tenang menghadapi setiap ujianNya. Keikhlasan ibarat tonik untuk hati kita. Tanpanya rosaklah ia..

Harap sangat tiada lagi manusia yang merosakkan hatinya sendiri.. dengan sifat-sifat yang tercela.

Pada zaman nabi ada seorang laki-laki bertanya pada nabi, “Ya Rasulullah , siapakah manusia terbaik?”. Nabi menjawab, “Mereka adalah orang mukmin yang berhati makhmum.” Orang itu bertanya lagi , “Apakah hati makhmum itu?” . Nabi bersabda, “Itu adalah hati yang berTAKWA lagi bersih yang tidak ada didalamnya penipuan, sikap melampaui batas, tipu daya, khianat dan dengki”. (HR. Ibnu majah dan termasuk hadis shahih).

Hati yang bersih juga hati orang yang Ikhlas, sehingga ditakuti oleh setan. Nabi pernah bersabda, “Tidak berjalan Umar disuatu lorong melainkan setan memilih jalan lain (supaya tidak berpapasan dengan Umar). (HR. Imam Bukhari dan Muslim). Perasaan takut yang ditunjukkan setan disebabkan karena ketakwaan yang ada dalam diri Umar.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terima kasih tinggalkan catatan di sini...